Langsung ke konten utama

Kontemplasi dua puluh Juli

Ada rasa sulit ketika semalam mulai merasa drop. Muna kalau aku bilang itu bukan karena keseharian yang harusnya libur tapi nggak ngelibur. Selain itu, yaa, karena lini cerita yang ada disela-sela agenda. Hati, terutama.

Aku tetep bukan aku kalau nggak bandel tetep pengen cerita tentang yang mengganjal disini tuh. Tentang obrolan yang selalu aku rasa kalau ada orang yang baiknya keterlaluan dan aku yang nggak tau dirinya kekurangan. Terimakasih, kamu. Maaf untuk yang iya dan tidak tersampaikan.
Tentang yang.. Nggak tau kenapa ya, session mendengarkan itu bakal selalu ditungguin setiap bareng orang yang somehow sama dia tuh we can talk about almost anything and everything sampai berjam-jam lamanya. Tentang nggak seharusnya kita menjadikan orang itu jadi benchmark in your life gitu. Tapi nggak ada salahnya juga kan punya pandangan yang menurut kita pantas buat dijadiin motivasi?
Tentang temen satu divisi di kepanitiaan besar yang berasa udah very tightly kekeluargaannya, fix mengundurkan diri karena dapet rejeki di kampus lain yang mostly people bilang lebih bagus, indeed. Dan itu.. can you imagine what we feel right now? :')
Tentang obrolan sore yang bener-bener bikin penasaran--sejak lama. Tentang pengalaman sesuatu yang nggak sempat terucap dan teman-temannya. Tentang menjadi belajar senyum ke diri sendiri buat legowo. Dan tentang menuangkannya ke dalam sini.
Bukan kenangannya, tapi apa yang jadi isinya yang aku pengen ambil. Bukan apa-apanya yang jadi kepikiran setelah hari ini ada, tapi apa yang bisa disyukuri aja lah ya.. Lagian siapa sih yang nggak kenal sama penyesalan? Kalau katanya sih, nangis aja selesai. Haha.
Bukan, bukannya pengen banget dibahas. Cuma, pengisi hari yang dikasih Tuhan mana lagi yang kau dustakan? Inget kata Ibu kalau semua pasti ada alasannya, semua ini juga pasti ada maksudnya. Semoga bukan sesal ataupun apa, ya. Yaudahsih. Makasih aja..
Terimakasih, hari ini. Terimakasih pelajarannya.
Aku tau ini random banget. Masa bodo yang pasti aku nggak mau lupa. Makanya aku tulis. Soal nggak kenal media, maaf ya. Silahkan menyela, aku akan terima-terima saja :)

Komentar

Pos populer dari blog ini

Times.

"Time is money" - entah siapa yang memulai menulis ini. Sebagaimana kita menghargai waktu, hanya sebanding dengan bagaimana kita menghargai hidup ketika kita sedang kere alias ngga punya duit sama sekali. Kutipan diatas tadi jelas kita hapal diluar kepala. Saking di luar kepalanya sampai hilang mengentah kemana perginya. Karena ada saja ditiap sepersekian detik suatu hari melaju sesuai iramanya, manusia-manusia di bumi ini mengeluh akan waktu yang kurang lantas memenjarakan prasangka baik akan rejeki yang dicukupkan.

Karena Mahasiswa Sehat dari Masyarakat

Mahasiswa bukan hanya kata ‘maha’ di depan kata ‘siswa’. Mahasiswa itu sudah bukan siswa yang tugasnya hanya belajar, bukan rakyat biasa, bukan pula pemerintah. Mahasiswa memiliki tempat tersendiri di lingkungan masyarakat, namun bukan berarti memisahkan diri dari masyarakat. Karena kedudukannya, mahasiswa sendiri menjadi memiliki banyak peran dalam kehidupan bermasyarakat, tidak terlepas dari bidang mereka masing-masing.

Saya dalam Temu Komunitas Film Indonesia 2016

Sekitar dua minggu yang lalu, saya mendapat kesempatan untuk gabung dalam kegiatan Temu Komunitas Film Indonesia 2016. Kegiatan ini kebetulan diadakan di Baturraden. Wah asyik dong deket lokasi kampus. Hehehe. Jadilah saya ikut bersama lima orang teman saya yang lain, yang tergabung dalam komunitas Godong Gedang Banjarnegara.