Langsung ke konten utama

Minimalis

Hampir setiap minggu pagi terhitung sejak November 2016, kupunya kegiatan baru yaitu buka lapak di CFDnya Banjarnegara. Dari mulai bangun sebelum subuh sampai angkut-angkut barang pagi-pagi buta udah bukan jadi hal asing. Pengalaman bangetnya ya itu, penataan barang yang seabrek karena ini jualan makanan, bangun pagi banget, dan menerjang dingin sambil berusaha cepet-cepetan nyampe TKP biar dapet tempat ngelapak yang yo’i.

Yang mau jadi fokusku untuk dibahas disini adalah soal pengalaman penataan barang selama sudah setahun lebih ngelapak di pinggir jalan minggu pagi. Jadi kami (diriku dan adik) jualan roti maryam yang dimana tinggal manggang aja di pan dan lalu dikasih topping yang tersedia. Setiap sabtu malam (karena kalau sebut malam minggu terkesan ehm ya gitulah soalnya kami nggak main) kami pasti persiapan mulai dari monitor stok bahan baku, peralatan, sampai kendaraan. Nah disini pembagian tugas berjalan. Dari saya yang fokus di persediaan stok bahan baku, catatan keuangan dan kendaraan, si adik kebagian tugas untuk operasional segala peralatan berikut penataannya di dalam kontainer.

Peralatan kami tidak banyak. Hanya meja untuk tempat meletakkan kompor dan penyajian, kompor dan gas itu sendiri, toples-toples isi topping, pritilan-pritilan alat masak, celemek, media promosi, dan bungkus produknya. Segala yang ada dan muat dimasukkan ke dalam kontainer berukuran sekitar 50x70cm lebar panjangnya. Sekilas tidak ada yang menarik dibahas dan terdengar sepele. Tapi pernah kejadian, karena sudah terbagi tugas demikian dan tiba-tiba suatu hari kuharus mempersiapkan semuanya sendiri tanpa adik, penataan barang menjadi tidak stabil. Aku rasa sudah punya nyawa ketika tugas dilimpahkan kepada seseorang lalu dilakukan orang lain memang jadi beda, yah. Hahaha

Begitu pula ketika suatu saat kami tukeran peran. Aku yang bagian menata peralatan, sisa tugas si adik yang handle. Dan, yak. Hasilnya beda. Hahaha. Sederhana, hanya saja feel yang didapat berbeda. Walaupun memang, pada akhirnya kami sama-sama belajar. Terutama aku, dalam hal penataan barang.

Seiring berjalannya waktu adik kuliah di luar kota dan saya sendirian, literally. Semakin kesini semakin minggu-minggu dilewati, penataan dalam ruang kontainer semakin padat. Entah yang itu kami berinovasi menambah jenis topping lah, macam nambah hal-hal yang belum ada lah, sampai benda media promosi yang bertambah pula. Model penataan diubah jadi serba minimalis. Apa-apa diselipin. Yang sudah tidak diperlukan disingkirkan. Tapi inilah yang kami butuhkan! Keefektifan tempat.

Kadang kita abai dengan hal-hal sesederhana itu. Padahal, dengan ber-minimalis kita bisa lebih bekerja efektif, lho. Contoh lain bisa juga diterapkan pada lemari pakaian kita. Coba buka lemari sekarang. Apakah merasa too much? Terlalu penuh karena penataannya belum oke? Baju terlalu banyak tapi yang dipakai itu-itu aja?

Bisa dicoba untuk re-orderly (duh apasih bahasanya) lemari kamu. Bisa dengan mengeluarkan semua isinya lalu menatanya kembali. Dari menata ulang itu sangat bisa terjadi kamu jadi menyadari kalau yaelah ini baju kemana aja eug cariin juga atau hal lain dimana kamu jadi ehmm ini kayaknya udah nggak muat deh.Eh ini juga udah jarang dipake tapi masih bagus.. Afkir aja kali ya buat anak-anak panti. Nah, dengan menata ulang dan bahkan mengurangi isi lemarimu, bisa bikin hidupmu lebih minimalis karena nggak lagi menyimpan barang yang sudah tidak digunakan terlebih bisa jadi beramal juga kalau bisa menyedekahkan baju-baju kamu yang masih bagus itu ke yang lebih membutuhkan. Lemarimu juga jadi lebih lega. Selain itu dengan punya barang yang tidak terlalu banyak dan hanya yang dibutuhkan saja akan jadi kebersyukuran tersendiri.

Coba kalau meja kerja atau meja belajarmu penuh sesak barang-barang tak bertuan... kayaknya kalau meja itu hidup, dia bakal kena sesak napas. Iya, nggak? J


Semacam self reminder penulis, bahwa hidup sederhana itu penting.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Andai aku jadi Ketua BEM

Pertengahan sampai akhir bulan November menjadi euforia yang menarik hati tersendiri bagi keluarga besar mahasiswa Kesehatan Masyarakat UNSOED karena adanya Pemilihan Raya untuk Ketua BEM KBM KM periode selanjutnya. Kalau boleh berandai untuk mencalonkan diri jadi salah satu kandidat, sebagai mahasiswa dan yang pernah terjun langsung di kepengurusan sebelumnya, aku cenderung tidak mau muluk-muluk untuk hal yang membuat teman-teman mungkin bisa kebingungan sendiri karena—simpelnya—ngga paham sama bahasa-bahasa visi misi calon Ketua BEM yang begitu tingginya. Motivasi untuk mengusung visi misi emang jadi prioritas utama bagi setiap yang mau mencalonkan diri jadi Ketua BEM, tapi aku rasa kalau itu dari mulai bacanya aja bisa mempersulit, lalu apa kabar nanti ke depannya? Semoga aja sih calon yang ada bisa mempermudah penyampaian konkret dari yang ada ya. J

Generasi langgas dalam Wing Craft Expo

Menurut data BKKBN, kalangan usia produktif yang disini kita kerucutkan pada rentang usia 15-29 tahun jadi populasi terbesar di Indonesia abad ini. Yang kalau mau ditelaah, umur-umur segitu adalah mereka yang lahir di kisaran tahun 80-90an hingga 2000an awal. Generasi ini sering disebut sebagai generasi millenials, atau di lain sisi disebut juga sebagai generasi langgas. Mereka menjadi jajaran penting di lingkup demografi Indonesia. Kenapa?

Project mangkir setahun

Suatu hari kulihat postingan pemain basket favorit yaitu @raisa_9 yang pakai kaos 'hooping with hijab'. Artinya kira-kira begini; HOOPS= bola memantul, bisa diartikan dengan bola basket. // HOOPING WITH HIJAB= bermain basket dengan tetap memakai hijab. Kaos ini jadi gerakan beliau untuk memasifkan bahwa bermain basket dengan tetap memakai hijab itu baik. Keren. Tidak membatasi ruang gerak dan tetap berprestasi.

Aku jelas tertarik dengan kaos tersebut. Singkat cerita belilah online ke orangnya langsung. Terus aku pakai di salah satu kesempatan waktu mendampingi tim putra FIKes Unsoed di suatu turnamen di kampus. Waktu foto pakai kaos ini aku post di lini masa, salah satu teman langsung dm (direct message) via instagram. Doi bilang, "Kenapa kita ngga bikin project olahraga tetap mengenakan jilbab itu keren!!!" (iya itu pakai tanda seru banyak emang bawaan orangnya begitu)