Langsung ke konten utama

Man Shabara Zhafira, yaiks \o/

Bayangkan jika pertemuan tak terdugamu dengan --katakanlah-- seseorang yang juga tak diduga itu berawal dan terproses pada hal yang tak pernah kau duga pula sebelumnya.  Yang aku tau hanya Tuhan tidak pernah tidak sengaja. Aku tidak lebih memilih menyebut ini proses sebenarnya. Maksudku bukan lebih. Lebih ke hal yang nantinya--mungkin--akan membuat korosi di dalam sini. Lagi.

Ah, aku memang terlihat masih terlalu takut, ya? Bukan karena itu aku jadi terlihat menutup diri juga untuk yang mau masuk. Dan bukan karena itu pula aku tetap terlihat seperti kaumku pada umumnya disaat seperti ini. Apa sih yang lebih menyenangkan dari keleluasaan mengatur diri sendiri, sedang disamping itu tetap bisa menggelak tawa dan menikmati detak ini dengan caraku sendiri?
Yaudahsih seharusnya aku nggak perlu memusingkan pada apa yang datang dan berproses. Toh ini hidup kan, dinamika awalku ditempat ini masih belum tertata memang, tapi aku rasa aku sudah bisa menemukan satu alasanku untuk--setidaknya-- menggambar lini apa inginku.
Kadang nggak sedikit dari itu hanya berupa luapan ucapan semata di dalam sini. Tapi bukan berarti nggak banyak juga yang aku semangatkan untuk ditata. Sekali lagi, ini hidup. Dan hidup itu kan proses. Dan proses itu kan bertahap. Tiap tahapan harus ada 'ancang-ancang' untuk persiapan maju, kan? :)
Bahwa tentang ada atau tidaknya yang melarang kita menoleh ke belakang itu seakan tak ada pengaruhnya sekarang. Nyatanya aku sedang sama sekali tidak ingin melakukannya. Bahkan secara tidak sengaja. Ah, kontaminasi hebat apa pula ini namanya kalau bukan teman-teman sejalan sepikiran yang begitu luar biasanya~
Mereka bisa saja menilaiku akan ini adalah berlebih. Biarlah, itu penilaian mereka. Mengerti atau tidak pun mereka akan tetap menjadi penghibur dan pendengar yang amat baik untukku meleburkan dongeng-dongeng menyebalkan yang tak jarang membuat mereka terbahak juga. Ah, teman selaksa tawa yang membuat lupa segala.
Malam itu aku diperdengarkan jelas bahwa hidup emang nggak bisa sendirian. Nggak bisa sendirian nggak harus berdua, kan? Yang rame emang lebih enak~ blaster~ #eh #mulaisableng
Tentang hidup yang lalu mulai terasa berantakan lagi itu bukan karena nggak ada yang ngebangunin pagi-pagi atau nggak ada yang ngingetin mandi. Hidupmu memang bukan hidupnya orang lain, kan? Nikmati ajalah dulu selagi bisa gila segila-gilanya kamu bisa tidur larut malam lalu bangun sebelum subuh dan tidur lagi tanpa harus ada yang memelingkan telinga pagi-pagi. Tetap bisa jadi perempuan calon ibu seperti yang lainnya saat bangun pagi dengan tanpa ritual pegang hape langsung cuci baju dan menanak nasi. Tetap bisa seperti mahasiswi berbakti lainnya yang setelah itu bisa melihat materi kuliah pagi. Because it's so priceless, you know~
Buat apalah galau. Sebuah kata yang belum lama ini tiba-tiba jadi power ranger di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia. Yang menurutku lebih diartikan sebagai wujud ketidakbersyukuran pada Allah. Karena, nikmat dariNya manakah yang engkau dustakan? Malu dong sama Allah, udah dikasih temen-temen yang luar biasa baik, keluarga terhebat, orang-orang yang mendekatimu dengan ikhlas memberi tanpa batas, waktu yang terus ada dan mengalir mengasihi, atmosfer menyenangkan dibalik kepahitan yang kemudian perlahan pergi, beban yang semakin manis bila dipandang dan diperlakukan manis, terlebih karena dirimu sendiri diciptakan untuk pemanis hidupmu sendiri..
Jadi gini deh, bukan bermaksud untuk pengajaran tapi hanya ingin berbagi luapan perasaan, semua bahasan diatas sebenarnya hanya peneman sabar. Karena barang siapa yang sabar akan beruntung(Man Shabara Zhafira). Sabar yang seakan membuat pembuluh darah menyempit saat yang membuat semangat hati ini dekat. Jangan, jangan dibuat sesak. Nikmatilah seakan itu takkan berakhir. Karena rasa nggak pernah bohong. aiih~ :3 *plak*
Bagi yang senasib sepenanggungan, sabar ya, waktu nggak akan habis ditelan sang raja tunggu kok. Bagaimanapun kau sembunyi, malam akan tetap sampai pagi. Bagaimanapun kau sembunyi, waktu akan tetap sampai di hati. #traktakdungdungceess~
sekian, dan aura kasih \o/ #EH

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Andai aku jadi Ketua BEM

Pertengahan sampai akhir bulan November menjadi euforia yang menarik hati tersendiri bagi keluarga besar mahasiswa Kesehatan Masyarakat UNSOED karena adanya Pemilihan Raya untuk Ketua BEM KBM KM periode selanjutnya. Kalau boleh berandai untuk mencalonkan diri jadi salah satu kandidat, sebagai mahasiswa dan yang pernah terjun langsung di kepengurusan sebelumnya, aku cenderung tidak mau muluk-muluk untuk hal yang membuat teman-teman mungkin bisa kebingungan sendiri karena—simpelnya—ngga paham sama bahasa-bahasa visi misi calon Ketua BEM yang begitu tingginya. Motivasi untuk mengusung visi misi emang jadi prioritas utama bagi setiap yang mau mencalonkan diri jadi Ketua BEM, tapi aku rasa kalau itu dari mulai bacanya aja bisa mempersulit, lalu apa kabar nanti ke depannya? Semoga aja sih calon yang ada bisa mempermudah penyampaian konkret dari yang ada ya. J

Generasi langgas dalam Wing Craft Expo

Menurut data BKKBN, kalangan usia produktif yang disini kita kerucutkan pada rentang usia 15-29 tahun jadi populasi terbesar di Indonesia abad ini. Yang kalau mau ditelaah, umur-umur segitu adalah mereka yang lahir di kisaran tahun 80-90an hingga 2000an awal. Generasi ini sering disebut sebagai generasi millenials, atau di lain sisi disebut juga sebagai generasi langgas. Mereka menjadi jajaran penting di lingkup demografi Indonesia. Kenapa?

Project mangkir setahun

Suatu hari kulihat postingan pemain basket favorit yaitu @raisa_9 yang pakai kaos 'hooping with hijab'. Artinya kira-kira begini; HOOPS= bola memantul, bisa diartikan dengan bola basket. // HOOPING WITH HIJAB= bermain basket dengan tetap memakai hijab. Kaos ini jadi gerakan beliau untuk memasifkan bahwa bermain basket dengan tetap memakai hijab itu baik. Keren. Tidak membatasi ruang gerak dan tetap berprestasi.

Aku jelas tertarik dengan kaos tersebut. Singkat cerita belilah online ke orangnya langsung. Terus aku pakai di salah satu kesempatan waktu mendampingi tim putra FIKes Unsoed di suatu turnamen di kampus. Waktu foto pakai kaos ini aku post di lini masa, salah satu teman langsung dm (direct message) via instagram. Doi bilang, "Kenapa kita ngga bikin project olahraga tetap mengenakan jilbab itu keren!!!" (iya itu pakai tanda seru banyak emang bawaan orangnya begitu)