Langsung ke konten utama

Man Shabara Zhafira, yaiks \o/

Bayangkan jika pertemuan tak terdugamu dengan --katakanlah-- seseorang yang juga tak diduga itu berawal dan terproses pada hal yang tak pernah kau duga pula sebelumnya.  Yang aku tau hanya Tuhan tidak pernah tidak sengaja. Aku tidak lebih memilih menyebut ini proses sebenarnya. Maksudku bukan lebih. Lebih ke hal yang nantinya--mungkin--akan membuat korosi di dalam sini. Lagi.

Ah, aku memang terlihat masih terlalu takut, ya? Bukan karena itu aku jadi terlihat menutup diri juga untuk yang mau masuk. Dan bukan karena itu pula aku tetap terlihat seperti kaumku pada umumnya disaat seperti ini. Apa sih yang lebih menyenangkan dari keleluasaan mengatur diri sendiri, sedang disamping itu tetap bisa menggelak tawa dan menikmati detak ini dengan caraku sendiri?
Yaudahsih seharusnya aku nggak perlu memusingkan pada apa yang datang dan berproses. Toh ini hidup kan, dinamika awalku ditempat ini masih belum tertata memang, tapi aku rasa aku sudah bisa menemukan satu alasanku untuk--setidaknya-- menggambar lini apa inginku.
Kadang nggak sedikit dari itu hanya berupa luapan ucapan semata di dalam sini. Tapi bukan berarti nggak banyak juga yang aku semangatkan untuk ditata. Sekali lagi, ini hidup. Dan hidup itu kan proses. Dan proses itu kan bertahap. Tiap tahapan harus ada 'ancang-ancang' untuk persiapan maju, kan? :)
Bahwa tentang ada atau tidaknya yang melarang kita menoleh ke belakang itu seakan tak ada pengaruhnya sekarang. Nyatanya aku sedang sama sekali tidak ingin melakukannya. Bahkan secara tidak sengaja. Ah, kontaminasi hebat apa pula ini namanya kalau bukan teman-teman sejalan sepikiran yang begitu luar biasanya~
Mereka bisa saja menilaiku akan ini adalah berlebih. Biarlah, itu penilaian mereka. Mengerti atau tidak pun mereka akan tetap menjadi penghibur dan pendengar yang amat baik untukku meleburkan dongeng-dongeng menyebalkan yang tak jarang membuat mereka terbahak juga. Ah, teman selaksa tawa yang membuat lupa segala.
Malam itu aku diperdengarkan jelas bahwa hidup emang nggak bisa sendirian. Nggak bisa sendirian nggak harus berdua, kan? Yang rame emang lebih enak~ blaster~ #eh #mulaisableng
Tentang hidup yang lalu mulai terasa berantakan lagi itu bukan karena nggak ada yang ngebangunin pagi-pagi atau nggak ada yang ngingetin mandi. Hidupmu memang bukan hidupnya orang lain, kan? Nikmati ajalah dulu selagi bisa gila segila-gilanya kamu bisa tidur larut malam lalu bangun sebelum subuh dan tidur lagi tanpa harus ada yang memelingkan telinga pagi-pagi. Tetap bisa jadi perempuan calon ibu seperti yang lainnya saat bangun pagi dengan tanpa ritual pegang hape langsung cuci baju dan menanak nasi. Tetap bisa seperti mahasiswi berbakti lainnya yang setelah itu bisa melihat materi kuliah pagi. Because it's so priceless, you know~
Buat apalah galau. Sebuah kata yang belum lama ini tiba-tiba jadi power ranger di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia. Yang menurutku lebih diartikan sebagai wujud ketidakbersyukuran pada Allah. Karena, nikmat dariNya manakah yang engkau dustakan? Malu dong sama Allah, udah dikasih temen-temen yang luar biasa baik, keluarga terhebat, orang-orang yang mendekatimu dengan ikhlas memberi tanpa batas, waktu yang terus ada dan mengalir mengasihi, atmosfer menyenangkan dibalik kepahitan yang kemudian perlahan pergi, beban yang semakin manis bila dipandang dan diperlakukan manis, terlebih karena dirimu sendiri diciptakan untuk pemanis hidupmu sendiri..
Jadi gini deh, bukan bermaksud untuk pengajaran tapi hanya ingin berbagi luapan perasaan, semua bahasan diatas sebenarnya hanya peneman sabar. Karena barang siapa yang sabar akan beruntung(Man Shabara Zhafira). Sabar yang seakan membuat pembuluh darah menyempit saat yang membuat semangat hati ini dekat. Jangan, jangan dibuat sesak. Nikmatilah seakan itu takkan berakhir. Karena rasa nggak pernah bohong. aiih~ :3 *plak*
Bagi yang senasib sepenanggungan, sabar ya, waktu nggak akan habis ditelan sang raja tunggu kok. Bagaimanapun kau sembunyi, malam akan tetap sampai pagi. Bagaimanapun kau sembunyi, waktu akan tetap sampai di hati. #traktakdungdungceess~
sekian, dan aura kasih \o/ #EH

Komentar

Pos populer dari blog ini

Times.

"Time is money" - entah siapa yang memulai menulis ini. Sebagaimana kita menghargai waktu, hanya sebanding dengan bagaimana kita menghargai hidup ketika kita sedang kere alias ngga punya duit sama sekali. Kutipan diatas tadi jelas kita hapal diluar kepala. Saking di luar kepalanya sampai hilang mengentah kemana perginya. Karena ada saja ditiap sepersekian detik suatu hari melaju sesuai iramanya, manusia-manusia di bumi ini mengeluh akan waktu yang kurang lantas memenjarakan prasangka baik akan rejeki yang dicukupkan.

Karena Mahasiswa Sehat dari Masyarakat

Mahasiswa bukan hanya kata ‘maha’ di depan kata ‘siswa’. Mahasiswa itu sudah bukan siswa yang tugasnya hanya belajar, bukan rakyat biasa, bukan pula pemerintah. Mahasiswa memiliki tempat tersendiri di lingkungan masyarakat, namun bukan berarti memisahkan diri dari masyarakat. Karena kedudukannya, mahasiswa sendiri menjadi memiliki banyak peran dalam kehidupan bermasyarakat, tidak terlepas dari bidang mereka masing-masing.

Saya dalam Temu Komunitas Film Indonesia 2016

Sekitar dua minggu yang lalu, saya mendapat kesempatan untuk gabung dalam kegiatan Temu Komunitas Film Indonesia 2016. Kegiatan ini kebetulan diadakan di Baturraden. Wah asyik dong deket lokasi kampus. Hehehe. Jadilah saya ikut bersama lima orang teman saya yang lain, yang tergabung dalam komunitas Godong Gedang Banjarnegara.