Langsung ke konten utama

Hardiknas


Selamat hari pendidikan nasional.
Semoga bukan hanya harinya saja yang di'selamat'kan, tapi pendidikannya sendiri pun. Setiap tahun saja kita begini. Mengucapkan selamat, merayakan, meng-upacara-i, lantas pada akhirnya menggembor-gemborkan bobrohnya itu semua sebagai wujud evaluasi. Tak pernah berhenti. Bahkan mau segimana lantangnya kita orasi atau segimananya aksi sepertinya Pak M. Nuh akan tetap bisa tidur nyenyak merajut mimpi.

Pendidikan dianggarkan 20% bagian dari APBN. Walaupun ngga bisa dikira seberapa beeesarnya itu duit APBN, pasti udah bisa kepikir kalau 20%nya besar banget dong buat satu aspek kehidupan yang bisa dibilang paling dinomor-satukan ini? Tapi ironisnya, sistem demi sistem dicanangkan dengan gamblangnya melenggang tanpa pandang bulu. Pendidikan dari tingkat seragam merah putih sampai yang tidak berseragam pun melambung tinggi dalam hal pembiayaan. Disisi lain bantuan operasional tetap berjalan sesuai dengan sistem yang diberlakukan. Belum lagi dengan sekolah-sekolah yang mempredikatkan dirinya sebagai sekolah bertaraf internasional maupun yang masih rintisan, yang sebelum ini malah sudah dihapuskan. Dan dengan perguruan tinggi yang oleh om dikti diberi kebijakan baru tentang sistem pembiayaannya yaitu UKT(Uang Kuliah Tunggal). Diluar yang bisa pada sekolah-kuliah, saudara-saudara kita di pelosok yang bangunan(ngga tega nyebut gedung) sekolahnya rusak-rusak peyot gitu juga tak terlihat berhasil disentuh pihak-pihak yang berwajib dalam hal ini. Itu semua murni serempetan tentang ke-rupiah-an. Dari situ pula yang paling sering jadi bahan isu publik yang nggak pernah ada habisnya. Kembali pada kalimat pertama paragraf ini, aturan pendidikan kita bisa kaya dong?
Kalau mau diusut lebih dalam lagi pasti masih banyak masalah yang terpublish maupun yang engga. Tapi berasa jadi penuntut banget nggak sih kalau caranya ngedukin masalah terus? Sekarang gini, kita nuntut pendidikan tapi belajar aja ogah-ogahan. Kita maunya kampus bener tapi kuliah aja asal setor muka sama dosen. Kita pengen dapet sesuatu dari jenjang pendidikan ini tapi kitanya aja ngga ngasih timbal balik apa-apa. Realistis aja sih. Jangan tanya kamu udah dapet apa disini, tapi tanyakan pada dirimu sendiri kalau, udah kasih apa sih kamu selama disini?
Jika kamu pengen ngerubah sistem maka masuklah ke dalam sistem itu. Walaupun kita masih belum bisa duduk di kursi badan eksekutif negara di atas sana, sebagai rakyat biasa kita bisa masuk ke sistem mereka. Lewat hal-hal kecil yang memang ngga terlihat terdengar dan terasakan aja lah. Misal saat ujian yang lain cari kunci jawaban dengan berbagai cara sampe kayang jungkir balik sambil minum yakult tiga kali sehari pun, buatlah kamu tetap pada aturan yang berlaku. Bahwa sebenarnya sistem ngga akan jadi salah kalau oknum dalam ngga bermasalah, kan?
Anyway, timbal balik harus tetap ada. Kalau hidupmu mau banyak rasa, ya cukup yang manis-manis aja lah.
Untuk Bapak Menteri Pendidikan yang baik, Pak M.Nuh, kalau bapak ingin lebih tidur nyenyak lihat dengar dan rasakan atmosfer satu aspek ini dengan seksama pak. Tiga puluhan propinsi punya potensi yang sangat besar buat cerdasnya kehidupan bangsa. Kami minta dikepakkan sayapnya secara bersama-sama, secara merata. Terimakasih untuk sistem yang selama ini sudah ada. Kami cinta Indonesia.
2 Mei 2013, 19.42 WIB

Komentar

  1. Sip!

    di Banjarnegara ada event apa de?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih.
      kurang tau mas kalo di Banjar. hehe._.v

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Andai aku jadi Ketua BEM

Pertengahan sampai akhir bulan November menjadi euforia yang menarik hati tersendiri bagi keluarga besar mahasiswa Kesehatan Masyarakat UNSOED karena adanya Pemilihan Raya untuk Ketua BEM KBM KM periode selanjutnya. Kalau boleh berandai untuk mencalonkan diri jadi salah satu kandidat, sebagai mahasiswa dan yang pernah terjun langsung di kepengurusan sebelumnya, aku cenderung tidak mau muluk-muluk untuk hal yang membuat teman-teman mungkin bisa kebingungan sendiri karena—simpelnya—ngga paham sama bahasa-bahasa visi misi calon Ketua BEM yang begitu tingginya. Motivasi untuk mengusung visi misi emang jadi prioritas utama bagi setiap yang mau mencalonkan diri jadi Ketua BEM, tapi aku rasa kalau itu dari mulai bacanya aja bisa mempersulit, lalu apa kabar nanti ke depannya? Semoga aja sih calon yang ada bisa mempermudah penyampaian konkret dari yang ada ya. J

Generasi langgas dalam Wing Craft Expo

Menurut data BKKBN, kalangan usia produktif yang disini kita kerucutkan pada rentang usia 15-29 tahun jadi populasi terbesar di Indonesia abad ini. Yang kalau mau ditelaah, umur-umur segitu adalah mereka yang lahir di kisaran tahun 80-90an hingga 2000an awal. Generasi ini sering disebut sebagai generasi millenials, atau di lain sisi disebut juga sebagai generasi langgas. Mereka menjadi jajaran penting di lingkup demografi Indonesia. Kenapa?

Project mangkir setahun

Suatu hari kulihat postingan pemain basket favorit yaitu @raisa_9 yang pakai kaos 'hooping with hijab'. Artinya kira-kira begini; HOOPS= bola memantul, bisa diartikan dengan bola basket. // HOOPING WITH HIJAB= bermain basket dengan tetap memakai hijab. Kaos ini jadi gerakan beliau untuk memasifkan bahwa bermain basket dengan tetap memakai hijab itu baik. Keren. Tidak membatasi ruang gerak dan tetap berprestasi.

Aku jelas tertarik dengan kaos tersebut. Singkat cerita belilah online ke orangnya langsung. Terus aku pakai di salah satu kesempatan waktu mendampingi tim putra FIKes Unsoed di suatu turnamen di kampus. Waktu foto pakai kaos ini aku post di lini masa, salah satu teman langsung dm (direct message) via instagram. Doi bilang, "Kenapa kita ngga bikin project olahraga tetap mengenakan jilbab itu keren!!!" (iya itu pakai tanda seru banyak emang bawaan orangnya begitu)