Langsung ke konten utama

Curhatan itu bernama rindu

19.19
15/08/2013
Selamat bertemu lagi, Purwokerto. Baru dua minggu aku meninggalkanmu. Tapi rindu belum juga muncul. Ah, iya. Ini terlalu cepat. Meskipun tidak ingin telat.
Tapi ini sungguh terlalu cepat untuk rindu yang ada di rumah. Aku tak mengerti apa ini namanya. Harusnya perasaan ini ada saat aku jadi maba setahun silam. Tapi semua jadi keterbalikkan. Entahlah.
Entah hanya karena alasan tekanan yang ada sekarang atau apa.

Hina sekali aku ini.. jarang bersyukur! Apa-apaan!
'Kamu masih bisa pulang naik motor yang kapanpun bensinnya habis kamu bisa beli. Kamu masih bisa pulang. Bahkan disamping anak-anak yang minta-minta di lampu merah yang kamu lirik pun tidak pernah. Mungkin saja mereka tak punya rumah.
Kamu masih bisa makan apapun kamu mau. Kamu masih bisa makan. Apapun dengan harga berapapun. Kamu punya uang berlimpah, sekarang. Sampai bingung mau dibelanjakan apa saja. Istighfar.. Bahkan anak penyandang polio yang hanya bisa makan pakai 3 jari tangan kiri itu, ia masih bisa senyum setiap hari. Kamu? Ngapain nangis?
Kamu masih bisa terima transfer uang bulanan sampai uang bayar kuliah. Kamu masih bisa dapet itu dari orang tua. Masih merasa kurang setiap harinya? Bahkan kau masih bisa mengeluh di depan temanmu yang tak bisa melanjutkan kuliahnya karena masalah ekonomi keluarga.. Macam apa ini.
Kamu mungkin masih bisa melepas rindu dengan siapapun lewat ponsel pintar itu. Kamu masih bisa berkicau. Tanpa sadar itu membuat yang dekat menjadi jauh. Lantas pergi kemana yang menamai dirinya kesederhanaan?'
Aku tak mengerti betul apa yang berkecamuk disini *nunjuk hati*
Aku bukannya tak kuat, Bu. Hanya saja.. takut. Takut jalan di depan keliatannya gelap. Aku perlu peneman. Peneman yang bukan sama-sama takut. Aku perlu penyemangat. Penyemangat yang dekat dan mendekatkan.
Aku perlu alasan menyenangkan untuk ada disini sekarang..
Aku perlu.. kamu, Ibu. Untuk sekedar tepukan pundak dan nasihat dalam diam. Bahkan untuk marah yang menyadarkan sekalipun.
Atau mungkin aku akan tetap (perlu) alasan menggurau lain agar tetap terjaga disini..
19.50
masih dengan sesenggukan

Komentar

  1. Wa'alaikumsalam
    Alhamdulillah kabar baik, mas lukman :)
    mas apa kabar? masih on blog terus nih~

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Andai aku jadi Ketua BEM

Pertengahan sampai akhir bulan November menjadi euforia yang menarik hati tersendiri bagi keluarga besar mahasiswa Kesehatan Masyarakat UNSOED karena adanya Pemilihan Raya untuk Ketua BEM KBM KM periode selanjutnya. Kalau boleh berandai untuk mencalonkan diri jadi salah satu kandidat, sebagai mahasiswa dan yang pernah terjun langsung di kepengurusan sebelumnya, aku cenderung tidak mau muluk-muluk untuk hal yang membuat teman-teman mungkin bisa kebingungan sendiri karena—simpelnya—ngga paham sama bahasa-bahasa visi misi calon Ketua BEM yang begitu tingginya. Motivasi untuk mengusung visi misi emang jadi prioritas utama bagi setiap yang mau mencalonkan diri jadi Ketua BEM, tapi aku rasa kalau itu dari mulai bacanya aja bisa mempersulit, lalu apa kabar nanti ke depannya? Semoga aja sih calon yang ada bisa mempermudah penyampaian konkret dari yang ada ya. J

Generasi langgas dalam Wing Craft Expo

Menurut data BKKBN, kalangan usia produktif yang disini kita kerucutkan pada rentang usia 15-29 tahun jadi populasi terbesar di Indonesia abad ini. Yang kalau mau ditelaah, umur-umur segitu adalah mereka yang lahir di kisaran tahun 80-90an hingga 2000an awal. Generasi ini sering disebut sebagai generasi millenials, atau di lain sisi disebut juga sebagai generasi langgas. Mereka menjadi jajaran penting di lingkup demografi Indonesia. Kenapa?

social influence

Baru baru ini ada project kantor yang dimana aku punya posisi sebagai penanggung jawab. Ngeri. Horor. Lebih horornya lagi aku sempat merasa minder dan grogi karena teman-teman di Puskesmas lain sudah mengeksekusi program ini. Merasa sendirian karena mengira aku doang yang belum berhasil melaksanakan. Tapi ternyata aku nggak sepenuhnya harus merasa minder karena beberapa teman justru nyeletuk, "nggon aku yo rung dioprak-oprak dadi yo sante wae (tempat aku belum disuruh jadi ya santai aja)"
Alhamdulillah, setelah melewati tetek bengek perurusan anggaran yang harus pakai miskom segala, setelah proses perekrutan member yang naik turun bikin mood ilang-ilangan, sampai juga di bulan penentuan program ini harus jalan.
Sebenernya program apaan sih?