Langsung ke konten utama

krisis kepercayaan diri

"Kita terlalu pintar untuk menjadi bodoh, tetapi kita terlalu bodoh untuk merasa pintar"

Pernah nggak sih ngerasa kalau masing-masing dari kita punya sesuatu? Dimana mau ada orang lain yang sadar atau enggak, sesuatu itu bisa sangat melekat dalam diri. Punya kekuatan ambisi, tidak selalu tinggi tapi tidak juga begitu rendah. Apa lagi kalau bukan kemampuan. Orang bisa sebut itu bakat. Atau ada yang lebih suka menyebutnya talenta. Bebas semua bisa bilang apa.


Selama kurang lebih sampai di usia kepala dua, aku hidup dalam lingkungan yang hampir selalu penuh dukungan. Dari keluarga, yang pasti. Baik itu dukungan untuk kehidupan akademik maupun diluar itu. Aku, yang notabene nggak begitu suka belajar, akan lebih semangat ketika didukung penuh dalam kesibukan di luar akademik. Beruntungnya, orang tua tidak mensyaratkan atau memaksa apapun untuk anak-anaknya harus juara kelas atau tembus olimpiade atau cum laude. Walaupun jelas, orangtua mana (di Indonesia) yang nggak kepengen anaknya jadi juara kelas?

Setelah melewati umur itu, sambil menjalankan kesibukan yang ada, aku ketemu banyak orang dengan banyak warna. Ketemu banyak orang disini literally ketemu banyak orang. Baik baru maupun lama. Yang awalnya semua seolah sejalan sepikiran se-hobi se-lawakan dan serupa lainnya yang bikin adem hati dikelilingi orang-orang yang masih satu lingkaran. Mereka ini yang bikin aku percaya bahwa mimpiku, sekecil atau sebesar apapun itu, bisa sedikit-sedikit terbantu oleh orang-orang yang ada dalam lingkaranku itu. Setidaknya sampai pada titik dimana pernah gagal, jatuh berkali-kali, menerima hate speech bertubi-tubi,.. tapi ternyata lingkaran yang disebut tadi mulai goyah.

Ada yang benar-benar mendukung. Ada yang benar-benar hanya mengutarakan kata-kata dukungan. Beda, kan? Dari sini aku mulai meraba, ternyata, tidak semua orang open minded dengan segala macam pikiran kita. Tidak semua orang menerima apa pendapat kita. Tidak semua orang bersikap sama terhadap apa yang kita percayai dan suka--padahal aku kira (tadinya) semua orang suka akan hal ini-itu yang aku percayai dan suka. Sampai terheran-heran, "kok ada yang nggak suka sih?!" tapi pada akhirnya kita cuma bisa menghela napas panjang lantas berujar,
"ya ginilah warna yang dikasih sama dia dia yang ada di kehidupanmu"

Selanjutnya, karena pernah sering kehilangan (tidak mendapat sama sekali, sih) dukungan terkait hal-hal yang aku percayai dan suka, krisis kepercayaan diri muncul justru ketika dukungan itu hadir kembali. Susah banget buat bangun lagi. Terus tiba-tiba jadi keheranan sendiri lagi pas muncul dukungan lain dari orang baru. Seneng, sekaligus takut. Lho kok takut? Ya, takut memulai yang pernah dihilangkan sendiri. Setakut itu. Sedrama itu krisis kepercayaan diri yang pernah aku alami. Lebhay ya.

Setelah melewati berbagai fase, setelah jatuh coba bangun lagi, setelah dicaci coba membusungkan dada lagi, setelah dilarang mencoba mencoba lagi. Setelah dibilang nggak baik terlalu sering tampil di depan orang banyak, setelah dibilang tulisanmu bikin sakit mata, setelah dibilang nggak usah main basket lagi ntar cidera lagi. Sedih. Kalau aku bilang disini kita harus tetap semangat dan bla bla bla lainnya, akan sangaaat terdengar klise. Karena orang yang sedang paling terpuruk dalam hidupnya pun tau bahwa dia harus tetap semangat.

Tugasmu sudah bukan hanya memberinya kata-kata semangat. Tapi... dampingi orang yang sedang mengais semangatnya sendiri itu dengan menjaga suasana hati dan kemampuannya mengasah pola pikir.

-ditulis dalam keadaan super menahan tenang, ketika mood tidak karuan. sebagai pengingat diri, dan doa yang diteriakkan kata untuk tetap percaya diri. 16/5, 00.26

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ngeluh sama kerjaan?

Saat itu di suatu pagi dimana aku dapet panggilan wawancara di salah satu kantor cabang BUMN di kota perantauan waktu kuliah, banyak hal yang aku yakini itu skenario epic dari Allah terjadi. Jadwal wawancara jam 10 pagi. Karena waktu tempuh yang lumayan, aku berangkat dari rumah jam 7.30. Jelas sesampai di kota tujuan waktu untuk tiba di kantor masih longgar sekali. Setelah menyelesaikan urusan kekurangan pritilan berkas yang harus dibawa, aku mampir ke satu masjid favorit jaman kuliah. Masih jam 9 kurang sekian menit ketika setelah mengambil air wudhu aku masuk ke pintu jamaah putri. Ada sekitar 3 orang perempuan di dalam. Salah satunya ada di dekat tempatku sholat, sedang melantunkan ayat suci. Ketika selesai ritual dhuha, aku mundur menyenderkan bahu ke tembok belakang. Sambil membenarkan posisi kerudung, mbak-mbak yang baru saja selesai ngaji itu menyapaku, "Kerja dimana mba?".

social influence

Baru baru ini ada project kantor yang dimana aku punya posisi sebagai penanggung jawab. Ngeri. Horor. Lebih horornya lagi aku sempat merasa minder dan grogi karena teman-teman di Puskesmas lain sudah mengeksekusi program ini. Merasa sendirian karena mengira aku doang yang belum berhasil melaksanakan. Tapi ternyata aku nggak sepenuhnya harus merasa minder karena beberapa teman justru nyeletuk, "nggon aku yo rung dioprak-oprak dadi yo sante wae (tempat aku belum disuruh jadi ya santai aja)"
Alhamdulillah, setelah melewati tetek bengek perurusan anggaran yang harus pakai miskom segala, setelah proses perekrutan member yang naik turun bikin mood ilang-ilangan, sampai juga di bulan penentuan program ini harus jalan.
Sebenernya program apaan sih?

Kapan?

Kapan wisuda?
Banyak yang nanyain, dan akan aku jawab. H-1 wisuda nih!
Bagaimana perasaannya? Tanpa dipungkiri ternyata biasa aja hahaha. Awalnya aku sendiri mengira, semakin mendekati hari H pasti akan semakin tidak sabar untuk pakai toga dan masuk graha. Nyatanya semakin banyak yang diurus, semakin banyak yang difikirkan, Semakin mendekati hari H malah semakin belom pengen lepas dari kampus ;(